Jumat, 21 September 2012

Cerita Seks : Enaknya Wanita Arab

Cerita Seks : Enaknya Wanita Arab

Aku mendapat tugas ke sebuah kota kabupaten di Kawasan Timur Indonesia. Ada
sebuah peluang proyek baru disana. Aku berangkat dengan seorang Direktur.
Setelah bertemu dengan para pejabat yang berwenang dan mengutarakan tujuan
kedatangan kami, maka Direktur tersebut pulang terlebih dahulu karena masih ada
urusan lain di Jakarta. Tinggalah aku disana mengurus semua perijinan sendirian
saja.

Hotel tempatku menginap adalah sebuah hotel yang tidak terlalu besar, namun
bersih dan enak untuk tinggal. Letaknya agak sedikit di pinggiran kota, sepi,
aman, dan transport untuk kemana-mana relatif mudah. Aku mendapat kamar dilantai
2 yang letaknya menghadap ke laut. Setiap sore sambil beristirahat setelah
seharian berputar-putar dari satu instansi ke instansi lainnya aku duduk di
teras sambil melihat laut.

Para karyawan hotel cukup akrab dengan penghuninya, mungkin karena jumlah
kamarnya tidak terlalu banyak, sekitar 32 kamar. Aku cukup akrab dan sering
duduk di lobby, ngobrol dengan tamu lain atau karyawan hotel. Kadang-kadang
dengan setengah bercanda aku ditawari selimut hidup oleh karyawan hotel, mulai
dari room boy sampai ke security. Mereka heran selama hampir 3 minggu aku tidak
pernah bawa perempuan. Aku tersenyum saja, bukan tidak mau bro, tapi pikiranku
masih tersita ke pekerjaan.

Tak terasa sudah 3 minggu aku menginap di hotel. Karena surat-surat yang
diperlukan sudah selesai, aku bisa sedikit bernafas lega dan mulai mencari
hiburan. Tadi malam aku kembali dapat merasakan kehangatan tubuh perempuan
setelah bergumul selama 2 ronde dengan seorang gadis panggilan asal Manado. Aku
mendapatkannya dari security hotel. Meskipun orangnya cantik dan putih, tetapi
permainannya tidak terlalu istimewa karena barangnya terlalu becek dan sudak
kendor, tapi lumayanlah buat mengurangi sperma yang sudah penuh.

Dua hari lagi aku akan pulang. Transportasi di daerah ini memang agak sulit.
Untuk ke Jakarta aku harus ke ibukota propinsi dulu baru ganti pesawat ke
Jakarta. Celakanya dari kota ini ke ibukota propinsi dalam 1 minggu hanya ada 4
penerbangan dengan twin otter yang kapasitasnya hanya 17 seat. Belum lagi
cadangan khusus buat pejabat Pemda yang tiba-tiba harus berangkat. Aku yang
sudah booking seat sejak seminggu yang lalu, ternyata masih masuk di cadangan
nomor 5.

Alternatifnya adalah dengan menaiki kapal laut milik Pelni yang makan waktu
seharian untuk sampai ibukota propinsi. Rencanaku kalau tidak dapat seat pesawat
terpaksa naik kapal laut.

Sore itu aku ngobrol dengan security, yang membantu mencarikan perempuan, sambil
duduk-duduk di cafe hotel. Kami membicarakan gadis Manado yang kutiduri tadi
malam. Kubilang aku kurang puas dengan permainannya.

Tiba-tiba saja pandanganku tertuju pada wanita yang baru masuk ke cafe. Wanita
itu kelihatan bertubuh tinggi, mungkin 168 cm, badannya sintal dan dadanya
membusung. Wajahnya kelihatan bukan wajah Melayu, tapi lebih mirip ke wajah
Timur Tengah. Security itu mengedipkan matanya ke arahku.

” Bapak berminat ? Kalau ini dijamin oke, Arab punya,” katanya.

Wanita tadi merasa kalau sedang dibicarakan. Ia menatap ke arah kami dan
mencibir ke arah security di sampingku.

“Anis, sini dulu. Kenalan sama Bapak ini,” kata security itu.
“Aku mau ke karaoke dulu,” balas wanita tadi. Ternyata namanya Anis. Anis
berjalan kearah meja karaoke dan mulai memesan lagu.

Ruangan karaoke tidak terpisah secara khusus, jadi kalau yang menyanyi suaranya
bagus lumayan buat hiburan sambil makan. Tapi kalau pas suara penyanyinya
berantakan, maka selera makan bisa berantakan. Untuk karaoke tidak dikenakan
charge, hanya merupakan service cafe untuk tamu yang makan disana.

“Dekatin aja Pak, temani dia nyanyi sambil kenalan. Siapa tahu cocok dan jadi,”
kata security tadi kepadaku.
Aku berjalan dan duduk didekat Anis. Kuulurkan tanganku, “Boleh berkenalan ?
Namaku Jokaw”.
“Anis,” jawabnya singkat dan kembali meneruskan lagunya. Suaranya tidak bagus
cuma lumayan saja. Cukup memenuhi standard kalau ada pertunjukan di kampung.

Beberapa lagu telah dinyanyikan. dari lagu dan logat yang dinyanyikan wanita ini
agaknya tinggal di Manado atau Sulawesi Utara. Dia mengambil gelas minumannya
dan menyerahkan mike ke tamu cafe di dekatnya.

“Sendirian saja nona atau …,” kataku mengawali pembicaraan.
“Panggil saja namaku, A…N…I…S, Anis,” katanya.

kami mulai terlibat pembicaraan yang cukup akrab. Anis berasal dari Gorontalo.
Ia memang berdarah Arab. Menurutnya banyak keturunan Arab di Gorontalo. Kuamati
lebih teliti wanita di sampingku ini. Hidungnya mancung khas Timur Tengah,
kulitnya putih, rambutnya hitam tebal, bentuk badannya sintal dan kencang dengan
payudaranya terlihat dari samping membusung padat.

Kutawarkan untuk mengobrol di kamarku saja. Lebih dingin, karena ber-AC, dan
lebih rileks serta privacy terjaga. Ia menurut saja. kami masuk ke dalam kamar.
Security tadi kulihat mengangkat kedua jempolnya kearahku. Di dalam kamar, kami
duduk berdampingan di karpet dengan menyandar ke ranjang sambil nonton TV. Anis
masuk ke kamar mandi dan sebentar kemudian sudah keluar lagi.

Kami melanjutkan obrolan. Ternyata Anis seorang janda gantung, suaminya yang
seorang pengusaha, keturunan Arab juga, sudah 2 tahun meninggalkannya namun Anis
tidak diceraikan. ia sedang mencoba membuka usaha kerajinan rotan dari Sulawesi
yang dipasarkan disini. Dikta ini dia tinggal bersama familinya. Ia main ke
hotel, karena dulu juga pernah tinggal di hotel ini seminggu dan akrab dengan
koki wanita yang bekerja di cafe. dari tadi siang koki tersebut sedang keluar,
berbelanja kebutuhan cafe.

Kulingkarkan tangan kiriku ke bahu kirinya. Ia sedikit menggerinjal namun tidak
ada tanda-tanda penolakan. aku semakin berani dan mulai meremas bahunya dan
perlahan-lahan tangan kiriku menuju kedadanya. Sebelum tangan kiriku sampai di
dadanya, ia menatapku dan bertanya, “Mau apa kamu, Jokaw ?” Sebuah pertanyaan
yang tidak perlu dijawab.

Kupegang dagunya dengan tangan kananku dan kudekatkan mukanya ke mukaku.
Perlahan kucium bibirnya. Ia diam saja. Kucium lagi namun ia belum juga membalas
ciumanku.

“Ayolah Anis, 2 tahun tentulah waktu yang cukup panjang bagimu. Selama ini
tentulah kamu merindukan kehangatan dekapan seorang laki-laki,” kataku mulai
merayunya.

Kuhembuskan napasku ke dekat telinganya. Bibirku mulai menyapu leher dan
belakang telinganya.

“Akhh, tidak.. Jangan..,” rintihnya.
“Ayolah Nis, mungkin punyaku tidak sebesar punya suami Arab-mu itu, namun aku
bisa membantu menuntaskan gairahmu yang terpendam”.

Ia menyerah, pandangan matanya meredup. Kucium lagi bibirnya, kali ini mulai ada
perlawanan balasan dari bibirnya. tanganku segera meremas dadanya yang besar,
namun sudah sedikit turun. Ia mendesah dan membalas ciumanku dengan berapi-api.
Tangannya meremas kejantananku yang masih terbungkus celana.

Kududukan ia ditepi ranjang. Aku berdiri didepannya. tangannya mulai membuka
ikatan pinggang dan ritsluiting celanaku, kemudian menyusup ke balik celana
dalamku. Dikeluarkannya kejantananku yang mulai menegang. Dibukanya celanaku
seluruhnya hingga bagian bawah tubuhku sudah dalam keadaan polos.

Mulutnya kemudian menciumi kejantananku, sementara tangannya memegang pinggangku
dan mengusap kantung zakarku. Lama kelamaan ciumannya berubah menjadi jilatan
dan isapan kuat pada kejantananku. Kini ia mengocok kejantananku dengan mengulum
kejantananku dan menggerakan mulutnya maju mundur. Aliran kenikmatan segera saja
menjalari seluruh tubuhku. Tangannya menyusup ke bajuku dan memainkan putingku.
Kubuka kancing bajuku agar tangannya mudah beraksi di dadaku. Kuremas rambutnya
dan pantatkupun bergerak maju mundur menyesuaikan dengan gerakan mulutnya.

Aku tak mau menumpahkan sperma dalam posisi ini. Kuangkat tubuhnya dan kini dia
dalam posisi berdiri sementara aku duduk di tepi ranjang. Tanpa kesulitan segera
saja kubuka celana panjang dan celana dalamnya. Rambut kemaluannya agak jarang
dan berwarna kemerahan. Kemaluannya terlihat sangat menonjol di sela pahanya,
seperti sampan yang dibalikkan. Ia membuka kausnya sehingga sekarang tinggal
memakai bra berwarna biru.

Kujilati tubuhnya mulai dari lutut, paha sampai ke lipatan pahanya. Sesekali
kusapukan bibirku di bibir vaginanya. Lubang vaginanya terasa sempit ketika
lidahku mulai masuk ke dalam vaginanya. Ia merintih, kepalanya mendongak,
tangannya yang sebelah menekan kepalaku sementara tangan satunya meremas
rambutnya sendiri. Kumasukan jari tengahku ke dalam lubang vaginanya, sementara
lidahku menyerang klitorisnya. Ia memekik perlahan dan kedua tangannya meremas
payudaranya sendiri. Tubuhnya melengkung ke belakang menahan kenikmatan yang
kuberikan. Ia merapatkan selangkangannya ke kepakalu. Kulepaskan bajuku dan
kulempar begitu saja ke lantai.

Akhirnya ia mendorongku sehingga aku terlentang di ranjang dengan kaki masih
menjuntai di lantai. Ia berjongkok dan, “Sllruup..”. Kembali ia menjilat dan
mencium penisku beberapa saat. Ia naik keatas ranjang dan duduk diatas dadaku
menghadapkan vaginanya di mulutku. Tangannya menarik kepalaku meminta aku agar
menjilat vaginanya dalam posisi demikian.

Kuangkat kepalaku dan segera lidahku menyeruak masuk ke dalam liang vaginanya.
Tanganku memegang erat pinggulnya untuk membantu menahan kepalaku. Ia
menggerakan pantatnya memutar dan maju mundur untuk mengimbangi serangan lidahku.
Gerakannya semakin liar ketika lidahku dengan intens menjilat dan menekan
klitorisnya. Ia melengkungkan tubuhnya sehingga bagian kemaluannya semakin
menonjol. tangannya kebelakang diletakan di pahaku untuk menahan berat tubuhnya.

Ia bergerak kesamping dan menarikku sehingga aku menindihnya. Kubuka bra-nya dan
segera kuterkam gundukan gunung kembar di dadanya. Putingnya yang keras kukulum
dan kujilati. Kadang kumisku kugesekan pada ujung putingnya. Mendapat serangan
demikian ia merintih “Jokaw, ayo kita lakukan permainan ini, Masukan sekarang..”.

Tangannya menggenggam erat penisku dan mengarahkan ke lubang vaginanya. Beberapa
kali kucoba untuk memasukannya tetapi sangat sulit. Sebenarnya sejak kujilati
sedari tadi kurasakan vaginanya sudah basah oleh lendirnya dan ludahku, namun
kini ketika aku mencoba untuk melakukan penetrasi kurasakan sulit sekali.
Penisku sudah mulai mengendor lagi karena sudah beberapa kali belum juga
menembus vaginanya. Aku ingat ada kondom di laci meja, masih tersisa 1 setelah 2
lagi aku pakai tadi malam, barangkali dengan memanfaatkan permukaan kondom yang
licin lebih mudah melakukan penetrasi. namun aku ragu untuk mengambilnya, Anis
kelihatan sudah di puncak nafsunya dan ia tidak memberikan sinyal untuk memakai
kondom.

Kukocokkan penisku sebentar untuk mengencangkannya. Kubuka pahanya selebar-lebarnya.
Kuarahkan penisku kembali ke liang vaginanya.

“Jokaw.. Kencangkan dan cepat masukkan,” rintihnya.

Kepala penisku sudah melewati bibir vaginanya. Kudorong sangat pelan. Vaginanya
sangat sempit. Entah apa yang menyebabkannya, padahal ia sudah punya anak dan
menurut ceritanya penis suaminya satu setengah kali lebih besar dari penisku.
Aku berpikir bagaimana caranya agar penis suaminya bisa menembus vaginanya.

Penisku kumaju mundurkan dengan perlahan untuk membuka jalan nikmat ini.
Beberapa kali kemudian penisku seluruhnya sudah menembus lorong vaginanya. Aku
merasa dengan kondisi vaginanya yang sangat sempit maka dalam ronde pertama ini
aku akan kalah kalau aku mengambil posisi di atas. Mungkin kalau ronde kedua aku
dapat bertahan lebih lama. Akan kuambil cara lain agar aku tidak jebol duluan.

Kugulingkan badannya dan kubiarkan dia menindihku. Anis bergerak naik turun
menimba kenikmatannya. Aku mengimbanginya tanpa mengencangkan ototku, hanya
sesekali kuberikan kontraksi sekedar bertahan saja supaya penisku tidak mengecil.

Anis merebahkan tubuhnya, merapat didadaku. Kukulum payudaranya dengan keras dan
kumainkan putingnya dengan lidahku. Ia mendengus-dengus dan bergerak liar untuk
merasakan kenikmatan. Gerakannya menjadi kombinasi naik turun, berputar dan maju
mundur. Luar biasa vagina wanita Arab ini, dalam kondisi aku dibawahpun aku
harus berjuang keras agar tidak kalah. Untuk mempertahankan diri kubuat agar
pikiranku menjadi rileks dan tidak berfokus pada permainan ini.

15 menit sudah berlalu sejak penetrasi. Agaknya Anis sudah ingin mengakhiri
babak pertama ini. Ia memandangku, kemudian mencium leher dan telingaku.

“Ouhh.. jokaw, kamu luar biasa. Dulu dalam ronde pertama biasanya suamiku akan
kalah, namun kami masih bertahan. Yeesshh.. Tahan dulu, sebentar lagi.. Aku..”.

Ia tidak melanjutkan kalimatnya. Aku tahu kini saatnya beraksi. Kukencangkan
otot penisku dan gerakan tubuh Anispun semakin liar. Akupun mengimbangi dengan
genjotan penisku dari bawah. Ketika ia bergerak naik, pantatku kuturunkan dan
ketika ia menekan pantatnya ke bawah akupun menyambutnya dengan mengangkat
pantatku.

Kepalanya bergerak kesana kemari. Rambutnya yang hitam lebat acak-acakan. sprei
sudah terlepas dan tergulung di sudut ranjang. bantal di atas ranjang semuanya
sudah jatuh ke lantai. Keadaan diatas ranjang seperti kapal yang pecah dihempas
badai. Ranjangpun ikut bergoyang mengikutu gerakan kami. Suaranya berderak-derak
seakan hendak patah. Akupun semakin mempercepat genjotanku dari bawah agar iapun
segera berlabuh di dermaga kenikmatan.

Semenit kemudian..

“Aaggkkhh.. Nikmat.. Ouhh.. Yeahh,” Anis memekik.

Punggungnya melengkung ke atas, mulutnya menggigit putingku. Kurasakan aliran
kenikmatan mendesak lubang penisku. Aku tidak tahan lagi. Ketika pantatnya
menekan ke bawah, kupeluk pinggangnya dan kuangkat pantatku.

“Ouhh.. An.. Nis. Aku tidak tahan lagi.. Aku sampaiihh!”

Ia memberontak dari pelukanku sampai peganganku pada pinggulnya terlepas.
pantatnya naik dan segera diturunkan lagi dengan cepat.

“Jokaw.. Ouhh Jokaw.. Aku juga..”.

Kakinya mengunci kakiku dan badannya mengejang kuat. dengan kaki saling mengait
aku menahan gerak tubuhnya yang mengejang. Giginya menggigit lenganku sampai
terasa sakit. Denyutan dari dinding vaginanya saling berbalasan dengan denyutan
dipenisku. Beberapa detik kemudian, kami masih merasakan sisa-sisa kenikmatan.
ketika sisa-sisa denyutan masih terjadi badannya menggetar. Ia berbaring diatas
dadaku sampai akhirnya penisku mulai mengecil dan terlepas dengan sendirinya
dari vaginanya. Sebagian sperma mengalir keluar dari vaginanya di atas perutku.
Anis berguling ke samping setelah menarik napas panjang.

“Luar biasa kamu Kaw. Suamiku tidak pernah menang dalam ronde pertama, memang
dalam berhubungan ia sering mengambil posisi di atas. tapi kami sanggup
membawaku terbang ke angkasa,” katanya sambil mengelus dadaku.
“Akupun rasanya hampir tidak sanggup menandingimu. Mungkin sebagian besar laki-laki
akan menyerah di atas ranjang kalau harus bermain denganmu. Milikmu benar-benar
sempit,” kataku balas memujinya.

Memang kalau tadi aku harus bermain diatas, rasanya tak sampai sepuluh menit aku
pasti sudah KO. Makanya, jangan cuma penetrasi terus main genjot saja, teknik
bro!

“Kamu orang Melayu pribumi, tapi kok bulunya banyak gini. Keturunan India atau
mungkin Arab ya?”
“Nggak ah, asli Indonesia lho..”.

Ia masih terus memujiku beberapa kali lagi. Kuajak ia mandi bersama dan setelah
itu kami duduk di teras sambil minum soft drink dan melihat laut. Aku hanya
mengenakan celana pendek tanpa celana dalam dam kaus tanpa lengan. Ia mengenakan
kemejaku, sementara bagian bawah tubuhnya hanya ditutup dengan selimut yang
dililitkan tanpa mengenakan pakaian dalam.

Ia duduk membelakangiku. Tubuhnya disandarkan di bahuku. Mulutku sesekali
mencium rambut dan belakang telinganya. Kadang mulutnya mencari mulutku dan
kusambut dengan ciuman ringan. Tangan kanannya melingkar di kepalaku.

“Kamu nggak takut hamil melakukan hal ini denganku?”tanyaku.
“Aku dulu pernah kerja di apotik, jadi aku tahu pasti cara mengatasinya. Aku
selalu siap sedia, siapa tahu terjadi hal yang diinginkan seperti sore ini. Aku
sudah makan obat waktu masuk ke kamar mandi tadi. Tenang saja, toh kalaupun
hamil bukan kamu yang menanggung akibatnya.” katanya enteng.

Jadi ia selalu membawa obat anti hamil. Untung saja aku tadi tidak berlaku
konyol dengan memakai kondom. Mungkin saja sejak ditinggal suaminya ia sudah
beberapa kali bercinta dengan laki-laki. Tapi apa urusanku, aku sendiri juga
melakukannya. yang penting malam ini ia menjadi teman tidurku.

Matahari sudah jauh condong ke Barat, sehingga tidak terasa panas. hampir sejam
kami duduk menikmati sunset. Gairahku mulai timbul lagi. Kubuka dua kancing
teratas bajunya. Kurapatkan kejantananku yang sudah mulai ingin bermain lagi ke
pinggangnya. Kususupkan tanganku kebalik bajunya dan kuremas dadanya.

“Hmmhh..,” ia bergumam.
“Masuk yuk, sudah mulai gelap. Anginnya juga mulai kencang dan dingin,” kataku.

Kamipun masuk ke dalam kamar sambil berpelukan. Sekilas kulihat tatapan iri dan
kagum dari tamu hotel di kamar yang berseberangan dengan kamarku.

“I want more, honey!” kataku.

kami bersama-sama merapikan sprei dan bantal yang berhamburan akibat pertempuran
babak pertama tadi. Kubuka bajunya dan kutarik selimut yang menutup bagian bawah
tubuhnya. Kurebahkan Anis di ranjang. Kubuka kausku dan aku berdiri di sisi
ranjang di dekat kepalanya.

Anis mengerti maksudku. Didekatkan kepalanya ke tubuhku dan ditariknya celana
pendekku. Sebentar kemudian mulut dan lidahnya sudah beraksi dengan lincahnya di
selangkanganku. Aku mengusap-usap tubuhnya mulai dari bahu, dada sampai ke
pinggulnya. Peniskupun tak lama sudah menegang dan keras, siap untuk kembali
mendayung sampan.

Lima menit ia beraksi. Setelah itu kutarik kepalanya dan kuposisikan kakinya
menjuntai ke lantai. Kubuka mini bar dan kuambil beberapa potong es batu di
dalam gelas. Kujepit es batu tadi dengan bibirku dan aku berjongkok di depan
kakinya. Kurenggangkan kedua kakinya lalu dengan jariku bibir vaginanya kubuka.
Bibirku segera menyorongkan es batu ke dalam vaginanya yang merah merekah. Ia
terkejut merasakan perlakuanku. Kaki dan badannya sedikit meronta, namun kutahan
dengan tanganku.

“Ouhh.. Jokaw.. Kamu.. Gila.. Gila.. Jangan.. Cukup Kaw!” ia berteriak.

Aku tidak menghiraukan teriakannya dan terus melanjutkan aksiku. Rupanya sensasi
dingin dari es batu di dalam vaginanya membuatnya sangat terangsang. Kujilati
air dari es batu yang mencair dan mulai bercampur dengan lendir vaginanya.

“Jokaw.. Maniak kamu..,” ia masih terus memekik setiap kali potongan es batu
kutempelkan ke bagian dalam bibir vagina dan klitorisnya.

Kadang es batu kupegang dengan jariku menggantikan bibirku yang tetap menjilati
seluruh bagian vaginanya. Kakinya masih meronta, namun ia sendiri mulai
menikmati aksiku. Kulihat ke atas ia menggigit ujung bantal dengan kuat untuk
menahan perasaannya.

Akhirnya semua potongan es batu yang kuambil habis. Aku masih meneruskan
stimulasi dengan cara cunilingus ini. Meskipun untuk ronde kedua aku yakin bisa
bertahan lebih lama, namun untuk berjaga-jaga akan kuransang dia sampai
mendekati puncaknya. yang pasti aku tak mau kalah ketika bermain dengannya.
Kurang lebih sepuluh menit aku melakukannya.

Ia terhentak dan mengejang sesaat ketika klitorisnya kugaruk dan kemudian
kujepit dengan jariku. Kulepas dan kujepit lagi. Ia merengek-rengek agar aku
menghentikan aksiku dan segera melakukan penetrasi, namun aku masih ingin
menikmati dan memberikan foreplay dalam waktu yang agak lama. Beberapa saat aku
masih dalam posisi itu. tangan kanannya memegang kepalaku dan menekannya ke
celah pahanya. Tangan kirinya meremas-remas payudaranya sendiri.

Aku duduk di dadanya. Kini ia yang membrikan kenikmatan pada penisku melalui
lidah dan mulutnya. Dikulumnya penisku dalam-dalam dan diisapnya lembut. Giginya
juga ikut memberikan tekanan pada batang penisku. Dilepaskannya penisku dan kini
dijepitnya dengan kedua payudaranya sambil diremas-remas dengan gundukan kedua
dagingnya itu. Kugerakkan pinggulku maju mundur sehingga peniskupun bergesekan
dengan kulit kedua payudaranya.

Kuubah posisiku dengan menindihnya berhadapan, kemudian mulutku bermain
disekitar payudaranya. Anis kelihatan tidak sabar lagi dan dengan sebuah gerakan
tangannya sudah memegang dan mengocok penisku dengan menggesekannya pada bibir
vaginanya. Tanganku mengusap gundukan payudaranya dan meremas dengan pelan dan
hati-hati. Ia menggelinjang. Mulutku menyusuri leher dan bahunya kemudian
bibirnya yang sudah setengah terbuka segera menyambut bibirku. kami segera
berciuman dengan ganas sampai terengah-engah. Penisku yang sudah mengeras mulai
mencari sasarannya.

Kuremas pantatnya yang padat dan kuangkat pantatku.

“Jokaw.. Ayo.. Masukk.. Kan!”

Tangannya menggenggam penisku dan mengarahkan ke dalam guanya yang sudah basah.
Aku mengikuti saja. Kali ini ia yang mengambil inisiatif untuk membuka lebar-lebar
kedua kakinya. Dengan perlahan dan hati-hati kucoba memasukan penisku kedalam
liang vaginanya. Masih sulit juga untuk menembus bibir vaginanya. tangannya
kemudian membuka bibir vaginanya dan dengan bantuan tanganku maka kuarahkan
penisku ke vaginanya.

Begitu melewati bibir vaginanya, maka kurasakan lagi sebuah lorong yang sempit.
Perlahan-lahan dengan gerakan maju mundur dan memutar maka beberapa saat
kemudian penisku sudah menerobos kedalam liang vaginanya.

Aku bergerak naik turun dengan perlahan sambil menunggu agar pelumasan pada
vaginanya lebih banyak. Ketika kurasakan vaginanya sudah lebih licin, maka
kutingkatkan tempo gerakanku. Anis masih bergerak pelan, bahkan cenderung diam
dan menungguku untuk melanjutkan serangan berikutnya.

Kupercepat gerakanku dan Anis bergerak melawan arah gerakanku untuk menghasilkan
sensasi kenikmatan. Aku menurunkan irama permainan. Kini ia yang bergerak liar.
Tangannya memeluk leherku dan bibirnya melumat bibirku dengan ganas. Aku memeluk
punggungnya kemudian mengencangkan penisku dan menggenjotnya lagi dengan cepat.

Kubisikkan untuk berganti posisi menjadi doggy style. Ia mendorong tubuhku agar
dapat berbaring tengkurap. Pantatnya dinaikkan sedikit dan tangannya terjulur
kebelakang menggenggam penisku dan segera menyusupkannya kedalam vaginanya.
Kugenjot lagi vaginanya dengan menggerakkan pantatku maju mundur dan berputar.
Kurebahkan badanku di atasnya. kami berciuman dengan posisi sama-sama tengkurap,
sementara kemaluan kami masih terus bertaut dan melakukan aksi kegiatannya.

Aku menusuk vaginanya dengan gerakan cepat berulang kali. Iapun mendesah sambil
meremas sprei. Aku berdiri di atas lututku dan kutarik pinggangnya. Kini ia
berada dalam posisi nungging dengan pantat yang disorongkan ke kemaluanku.
Setelah hampir sepuluh menit permainan kami yang kedua ini, Anis semakin keras
berteriak dan sebentar-bentar mengejang. Vaginanya terasa semakin lembab dan
hangat. Kuhentikan genjotanku dan kucabut penisku.

Anis berbalik terlentang dan sebentar kemudian aku naik ke atas tubuhnya dan
kembali menggenjot vaginanya. Kusedot putingnya dan kugigit bahunya. Kutarik
rambutnya sampai mendongak dan segera kujelajahi daerah sekitar leher sampai
telinganya. Ia semakin mendesah dan mengerang dengan keras. Ketika ia mengerang
cukup keras, maka segera kututup bibirnya dengan bibirku. Ia menyambut bibirku
dengan ciuman yang panas. Lidahnya menyusup ke mulutku dan menggelitik langit-langit
mulutku. Aku menyedot lidahnya dengan satu sedotan kuat, melepaskannya dan kini
lidahku yang masuk ke dalam rongga mulutnya.

kami berguling sampai Anis berada di atasku. Anis menekankan pantatnya dan
peniskupun semakin dalam masuk ke lorong kenikmatannya.

“Ouhh.. Anis,” desahku setengah berteriak.
Anis bergerak naik turun dan memutar. Perlahan-lahan kugerakkan pinggulku.
Karena gerakan memutar dari pinggulnya, maka penisku seperti disedot sebuah
pusaran. Anis mulai mempercepat gerakannya, dan kusambut dengan irama yang sama.
Kini ia yang menarik rambutku sampai kepalaku mendongak dan segera mencium dan
menjilati leherku. Hidungnya yang mancung khas Timur Tengah kadang digesekkannya
di leherku memberikan suatu sensasi tersendiri.

Anis bergerak sehingga kaki kami saling menjepit. kaki kirinya kujepit dengan
kakiku dan demikian juga kaki kiriku dijepit dengan kedua kakinya. dalam posisi
ini ditambah dengan gerakan pantatnya terasa nikmat sekali. Kepalanya direbahkan
didadaku dan bibirnya mengecup putingku.

Kuangkat kepalanya, kucium dan kuremas buah dadanya yang menggantung. Setelah
kujilati dan kukecup lehernya kulepaskan tarikan pada rambutnya dan kepalanya
turun kembali kemudian bibirnya mencari-cari bibirku. Kusambut mulutnya dengan
satu ciuman yang dalam dan lama.

Anis kemudian mengatur gerakannya dengan irama lamban dan cepat berselang-seling.
Pantatnya diturunkan sampai menekan pahaku sehingga penisku masuk terbenam dalam-dalam
menyentuh rahimnya.

kakinya bergerak agar lepas dari jepitanku dan kini kedua kakiku dijepit dengan
kedua kakinya. Anis menegakkan tubuhnya sehingga ia dalam posisi duduk setengah
jongkok di atas selangkanganku. Ia kemudian menggerakan pantatnya maju mundur
sambil menekan kebawah sehingga penisku tertelan dan bergerak ke arah perutku.
Rasanya seperti diurut dan dijepit sebuah benda yang lembut namun kuat. Semakin
lama semakin cepat ia menggerakkan pantatnya, namun tidak menghentak-hentak.
darah yang mengalir ke penisku kurasakan semakin cepat dan mulai ada aliran yang
merambat disekujur tubuhku.

“Ouhh.. Sshh.. Akhh!” Desisannyapun semakin sering. Aku tahu sekarang bahwa
iapun akan segera mengakhiri pertarungan ini dan menggapai puncak kenikmatan.
“Tahan Nis, turunkan tempo.. Aku masih lama lagi ingin merasakan nikmatnya
bercinta denganmu”.

Aku menggeserkan tubuhku ke atas sehingga kepalaku menggantung di bibir ranjang.
Ia segera mengecup dan menciumi leherku. Tak ketinggalan hidungnya kembali ikut
berperan menggesek kulit leherku. Aku sangat suka sekali ketika hidungnya
bersentuhan dengan kulit leherku.

“Jokaw.. Ouhh.. Aku tidak tahan lagi!” ia mendesah. Kugelengkan kepalaku memberi
isyarat untuk bertahan sebentar lagi.

Aku bangkit dan duduk memangku Anis. Penisku kukeraskan dengan menahan napas dan
mengencangkan otot PC. Ia semakin cepat menggerakkan pantatnya maju mundur
sementara bibirnya ganas melumat bibirku dan tangannya memeluk leherku. Tanganku
memeluk pinggangnya dan membantu mempercepat gerakan maju mundurnya. Dilepaskan
tangannya dari leherku dan tubuhnya direbahkan ke belakang. Kini aku yang harus
bergerak aktif.

Kulipat kedua lututku dan kutahan tubuhnya di bawah pinggangnya. Gerakanku
kuatur dengan irama cepat namun penisku hanya setengahnya saja yang masuk sampai
beberapa hitungan dan kemudian sesekali kutusukkan penisku sampai mentok. Ia
merintih-rintih, namun karena posisi tubuhnya ia tidak dapat bergerak dengan
bebas. Kini aku sepenuhnya yang mengendalikan permainan, ia hanya dapat pasrah
dan menikmati.

Kutarik tubuhnya dan kembali kurebahkan tubuhnya ke atas tubuhku, matanya
melotot dan bola matanya memutih. Giginya menggigit bahuku. Kugulingkan tubuhku,
kini aku berada diatasnya kembali.

Kuangkat kaki kanannya ke atas bahu kiriku. Kutarik badannya sehingga
selangkangannya dalam posisi menggantung merapat ke tubuhku. Kaki kirinya
kujepit di bawah ketiak kananku. Dengan posisi duduk melipat lutut aku
menggenjotnya dengan perlahan beberapa kali dan kemudian kuhentakkan dengan
keras. Iapun berteriak dengan keras setiap aku menggenjotnya dengan keras dan
cepat. Kepalanya bergerak-gerak dan matanya seperti mau menangis. Kukembalikan
kakinya pada posisi semula.

Aku masih ingin memperpanjang permainan untuk satu posisi lagi.

kakiku keluar dari jepitannya dan ganti kujepit kedua kakinya dengan kakiku.
Vaginanya semakin terasa keras menjepit penisku. Aku bergerak naik turun dengan
perlahan untuk mengulur waktu. Anis kelihatan sudah tidak sabar lagi. Matanya
terpejam dengan mulut setengah terbuka yang terus merintih dan mengerang.
Gerakan naik turunku kupercepat dan semakin lama semakin cepat.

Kini kurasakan desakan kuat yang akan segera menjebol keluar lewat lubang
penisku. Kukira sudah lebih dari setengah jam lamanya kami bergumul. Akupun
sudah puas dengan berbagai posisi dan variasi. Keringatku sudah berbaur dengan
keringatnya.

Kurapatkan tubuhku di atas tubuhnya, kulepaskan jepitan kakiku. Betisnya kini
menjepit pinggangku dengan kuat. Kubisikan, “OK baby, kini saatnya..”.

Ia memekik kecil ketika pantatku menekan kuat ke bawah. Dinding vaginanya
berdenyut kuat menghisap penisku. Ia menyambut gerakan pantatku dengan menaikan
pinggulnya. Bibirnya menciumku dengan ciuman ganas dan kemudian sebuah gigitan
hinggap pada bahuku.

Satu aliran yang sangat kuat sudah sampai di ujung lubang penisku. Kutahan
tekanan penisku ke dalam vaginanya. Gelombang-gelombang kenikmatan terwujud
lewat denyutan dalam vaginanya bergantian dengan denyutan pada penisku seakan-akan
saling meremas dan balas mendesak.

Denyut demi denyutan, teriakan demi teriakan dan akhirnya kami bersama-sama
sampai ke puncak sesaat kemudian setelah mengeluarkan teriakan keras dan panjang.

“Anis.. Ouhh.. Yeaahh!!”
“Ahhkk.. Lakukan Jokaw.. Sekarang!!”

Akhirnya aliran yang tertahan sejak tadipun memancar dengan deras di dalam
vaginanya. Kutekan penisku semakin dalam di vaginanya. Tubuhnya mengejang dan
pantatnya naik. Ia mempererat jepitan kakinya dan pelukan tangannya. Kupeluk
tubuhnya erat-erat dan tangannya menekan kepalaku di atas dadanya. Ketika
dinding vaginanya berdenyut, maka kubalas dengan gerakan otot PC-ku. Iapun
kembali mengejang dan bergetar setiap otot PC-ku kugerakkan.

Napas dan kata-kata penuh kenikmatan terdengar putus-putus, dan dengan sebuah
tarikan napas panjang aku terkulai lemas di atas tubuhnya. kami masih saling
mengecup bibir dan keadaan kamarpun menjadi sunyi, tidak ada suara yang
terdebgar. hanya ada napas yang panjang tersengal-sengal yang berangsur-angsur
berubah menjadi teratur.

Lima belas menit kemudian kami berdua sudah bermain dengan busa sabun di kamar
mandi. Kami saling menyabuni dengan sesekali melakukan cumbuan ringan. Setelah
mandi barulah kami merasa lapar setelah dua ronde kami lalui. Sambil makan Anis
menelpon familinya, kalau malam ini ia tidak pulang dengan alasan menginap di
rumah temannya. Tentu saja ia tidak bilang kalau temannya adalah seorang laki-laki
bernama Jokaw.

Malam itu dan malam berikutnya tentu saja tidak kami lewatkan dengan sia-sia.
Mandi keringat, mandi kucing, mandi basah dan tentunya mandi kenikmatan menjadi
acara kami berdua.

Esoknya setelah mengecek ke agen Merpati ternyata aku masih mendapat seat
penerbangan ke kota propinsi, seat terakhir lagi. Ketika chek out dari hotel
kusisipkan selembar dua puluh ribuan ke tangan security temanku. Ia tersenyum.

“Terima kasih Pak,” katanya sambil menyambut tasku dan membawakan ke mobil.
“Kapan kesini lagi, Pak? kalau Anis nggak ada, nanti akan saya carikan Anis yang
lainnya lagi,” bisiknya ketika sudah berangkat ke bandara.

Anis mengantarku sampai ke bandara dan sebelum turun dari mobil kuberikan
kecupan mesra di bibirnya. Sopir mobil hotel hanya tersenyum melihat tingkah
kami.

Setahun kemudian aku kembali lagi ke kota itu dan ternya Anis tidak berada di
kota itu lagi. Ketika kutelpon ke nomor yang diberikannya, penerima telepon
menyatakan tidak tahu dimana sekarang Anis berada. Dengan bantuan security
temanku maka aku mendapatkan perempuan lainnya, orang Jawa Tinur. Lumayan,
meskipun kenikmatan yang diberikannya masih di bawah Anis, arabian Girl who has
passion as like as Arabian horse.

JANGAN LUPA BACA CERITA SEKS DIBAWAH INI JUGA YA SOB...
CERITANYA BAGUS2 DAN MANTAP2

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar